Kuliner

Sate Blora yang Unik Berbeda dengan Daerah Lain

Sajian Sate Blora

Setelah istirahat semalam di Cepu,jalan-jalan selanjutnya menuju Blora. Kalau berkunjung ke suatu tempat,ada yang kurang lengkap kalau tidak mencoba kuliner khas daerah yang dikunjungi. Yang terkenal di daerah ini adalah sate Blora. Awalnya saya berpikir sate juga banyak di daerahku. Agak malas-malas ketika kami ditawari untuk wisata kuliner sate Blora. Tapi tidak enak juga kalau hanya sendiri di penginapan. Saya penasaran juga karena menurut teman,  sate Blora berbeda dengan daerah lain.

 Semangat muncul, setelah diputuskan tidak hanya kuliner sate saja tapi akan dilengkapi dengan melihat hasil kerajinan ukir dari Blora. Jadi, sebelum menikmati sate, kami mampir dahulu ke tempat showroom ukiran kayu jati. Kami diantar oleh pemandu wisata gratis dari Blora (terima kasih teman)

 Perjalanan kami terganggu dengan penebangan pohon di sepanjang jalan yang kami lewati untuk pelebaran jalan.Lalu lintas jalan jadi macet sehingga kami harus gantian dengan kendaraan yang berlawanan arah.

 Dengan sabar kami menunggu giliran untuk bisa melewati jalan yang sedang diperbaiki. Akhirnya,  sampai juga ke tempat yang dituju.

 Kami melihat berbagai macam bentuk kerajinan yang unik-unik, mulai dari tempat tisu, air mineral, perhiasan, buah, peralatan dapur sampai perangkat untuk mengisi rumah. Seperti,kursi dan meja, tempat tidur, lemari dan masih banyak lagi yang lain.

 Menurut yang membuat kerajinan perbedaan dengan ukiran Jepara dalam hal bentuk ukirannya. Ukiran Jepara lebih banyak motifnya sedangkan ukiran Blora sangat sederhana. Namun, kayu yang dipakai lebih bagus kualitasnya dibanding ukiran  Jepara. Bahkan, kayu yang sudah tidak laku di Blora dikirim ke Jepara. 

 Kalau tidak diingatkan dengan tabuhan nyaring dari perut kami, pasti akan lebih lama lagi di tempat tersebut.Mengingat juga, kemungkinan mobil tidak cukup, kami sepakat untuk membatasi yang dibeli. 

 Akhirnya, tempat tisu, wadah air mineral, tempat buah, congklak, lampu taman, telenen sudah berpindah tempat ke mobil. Yang belum terbawa adalah tempat tidur yang harus dibuat dahulu karena model mengikuti keinginan teman yang pesan. Untuk memudahkan komunikasi mereka saling bertukar nomor kontak yang bisa dihubungi.

Sebenarnya di tempat ini bukan hanya sekedar mampir, sih, karena kami cukup lama di tempat ini. Maklum emak-emak tidak bisa lihat barang bagus, lupa waktu. 

 Tidak terlalu jauh dari tempat kami belanja kerajinan Blora, kami sampai ketujuan tempat penjual sate Blora. Saat kami datang bertepatan dengan waktu makan siang, jadi ramai dikunjungi pengemar sate. Walaupun tempat sangat sederhana seperti layaknya penjual sate tidak menyurutkan pengunjung untuk datang menikmati kuliner khas Blora tersebut.

Siap menikmati Sate Blora

Bersyukur, kami bisa mendapatkan tempat duduk. Sambil menunggu sate dibakar, masing-masing mendapat satu paket yang terdiri dari lontong (ada pilihan nasi) beserta bumbu kacang dan semangkuk kuah opor. Minuman yang kami pilih langsung disajikan.

Sate terpisah dari bumbu kacang.Bumbu kacang ini berbeda dengan bumbu kacang sate Madura atau yang lainnya.Bumbu ini lebih lembut  dan sebagai pelengkap disajikan juga kuah opor yang ditaburi bawang goreng. Ini yang membedakan dengan sate di daerah lain.  Selain sate ayam, tersedia juga sate jagal (sapi) dan sate kambing.

 Pilihan kami adalah sate ayam dan daging sapi. Sate yang sedang dibakar mengeluarkan aroma yang harum. Bumbu sate yang digunakan adalah bawang putih, gula merah, kecap dan ketumbar.   Ketika sate dipanggang sebelum disajikan akan terasa aroma bawang, gula dan ketumbar yang khas. Daging ayam yang dipilih biasanya daging ayam kampung karena teksturnya yang lembut. Sementara bumbu berbahan sambal kacang, kecap manis, bawang merah goreng, bawang merah mentah dan sambal rawit.

 Melihat kami bingung, teman yang menjadi pemandu wisata menjelaskan bahwa memang demikian cara penyajiannya. Pesanan datang, padahal kami belum menentukan jumlah sate yang kami pesan.

Sate masih ada sudah ditambah lagi

 Sate yang disajikan terus ditambah ketika sudah tinggal sedikit, padahal kami tidak memesan lagi.  Bagaimana kami bisa menghabiskan semuanya. Lebih heran lagi, salah seorang teman dilarang membuang tusuk sate. Teman kami hanya tersenyum melihat kami bingung. Dia menjelaskan, kami tidak perlu menghabiskan sate yang sudah disajikan. Tusuk sate tidak boleh dibuang karena dari tusuk sate itu yang akan dihitung berapa jumlah sate yang kita makan. Ini yang akan dihitung dan akan tahu berapa yang harus di bayar. Di dinding terpampang daftar harga yang menujukan jumlah tusu ksate dan jumlah uang yang harus dibayar. Unik, ya. 

Tusuk sate tidak dibuang

  Kuliner kali ini benar-benar membuat kaget dengan tata menyajikan dan pembayaran yang berbeda dengan di daerah lain. Kami puas baik dengan rasa dan pelayanannya. 

 Berhubung waktu sudah mulai sore,kami harus kembali lagi ke penginapan di Cepu. Alhamdulillah, perjalanan lancar. Kami sampai di penginapan sebelum Magrib.


Author

liesdiana.yudiawati@gmail.com

Comments

Februari 25, 2019 at 11:27 am

Duh mauuuuu, aku doyan banget sama sate ngeliat begini ngiler banget Masyaallah. Bun plis lah bun saya ngidam jadinya wkwkwkwk



Februari 25, 2019 at 11:31 am

Lebaran tahun lalu mudik lewat Cepu dan makan Sate Blora Pak Ngguk.
Dan memang istimewa karena penyajiannya beda dengan sate yang lainnya.
Warungnya juga sederhana dan ditulis dari tahun berapa gitu buka di situ.
Saya paling suka bumbunya yang lembut dan satenya yang empuk 🙂



Februari 25, 2019 at 11:42 am

Itu yang saya suka dari sate Blora adalah beda sendiri ada kuah santan sejenis opor



hobiutami.blogspot.com
Februari 25, 2019 at 12:20 pm

Benar-benar berbeda dan unik ya Mbak sate Blora. Jadi kepengen nyoba deh.



Februari 25, 2019 at 12:26 pm

Wah mantab favorit aku sate kambing nih bun..mantab yah makan sate ramean gini.. kalo boleh tahu Cepu itu daerah mana bun?



Februari 25, 2019 at 1:04 pm

Wah, baru tahu juga sistem bayar sate dari menghitung jumlah tusuk sate yang dimakan. Kayaknya enak juga tuh satenya. Trus kuah opornya apakah dimakan barengan dengan sate bun? Atau hanya pelengkap jika pilihnya nasi bukan lontong?



Februari 25, 2019 at 1:14 pm

Kalau sate Blora yang asli dari daerahnya belum pernah sih, tapi klo yang di Sate Khas Senayan, sate bloranya endollll bingitt… Jadi pengen nyobain yg aslinya juga nih..



Februari 25, 2019 at 2:42 pm

Sate blora ini enaak dan unik ya mbak. Saya pernah makan sate blora juga, ketagihan. Baca ini mengingatkan udah lama ga makan sate >.<



Februari 25, 2019 at 6:49 pm

Sateee, mau!
Sayangnya saya enggak boleh banyak makan daging yang dibakar. Apalagi yang bukan ayam kampung, hiks. Padahal sepertinya enak bingits



Februari 26, 2019 at 12:17 am

Bun sate blora itu ada di kota mana? Cepu itu dimana? Penasaran aku hihihi. Baru denger soalnya ada sate namanya sate blora 😃



Februari 26, 2019 at 12:51 am

Wah Baruu tahu makan sate pake opor. Klo di tempat saya pake gulai.
Penyajiannya GA per porsi ya.. Mirip2 masakan Padang. Disajikan semua, bayar yg dimakan aja



Februari 26, 2019 at 12:55 am

Kirain tusuk satenya mau dipakai ulang…,”ups.
Saya juga suka banget dengan sate plus bumbu kacangnya yang khas. Wah, bisa habis banyak sate nih kalau sausnya enak kayak sate blora.



Februari 26, 2019 at 1:15 am

Wah, ada sate Blora juga ya ternyata. Aku belum pernah nyobain. Kayaknya di sekitar tempat tinggalku nggak ada juga, deh. Eh, atau ada tapi aku nggak tahu, ya?

Blora ini kan dekat dengan Cepu gitu ya, Mbak. Aku inget ini sebagai lokasinya ExxonMobil, hihihi .. ingat jaman waktu kerja dulu.



Februari 26, 2019 at 4:32 am

Ini enak banget siih mbak kelihatannya.. bedanya dikasih kuah opor itu yaa. jadi pengen ikutan merasakan. Mudah-mudahan ada rejeki bisa maen ke wilayah blora



Februari 26, 2019 at 6:33 am

Baru aja Desember yg lalu aku ke Blora. Nyekar makam kakek. Trus makan sate Blora deh. Yg deket hotel, sate Pa Teguh. Endezz tenan.
Satenya kecil-kecil maknyuusss.
Iya sammma…udah ada tabel harga di dinding. Hehe…engga usah pakai kalkator



Februari 26, 2019 at 8:30 am

Duh, saya jadi ingat teman lama yg asalnya dari Blora. Tapi dia belum pernah nyeritain sate dari daerah asalnya, sih. Unik juga ya cara penyajian dan cara menghitung bill yang harus dibayar 🙂
Nice info, Bunda 🙂



Februari 26, 2019 at 2:24 pm

wahhh ini pasti enak banget rassanya. aku suka banget makan sate 🙂
Semoga ada kesempatan untuk mencobanya 🙂



Februari 26, 2019 at 2:36 pm

Wah, selain makan enak juga belajar jujur nih Bun, keren ya pemiliknya pasti punya strategi yang luar biasa nih



Lithaetr
Maret 21, 2019 at 8:26 am

Duh jadi kepingin hehehehe. Kalau postingan makanan itu emang selalu menggoda.

Semoga di lain waktu bisa mencicipi nikmatnya sate ini juga akh aamiin ☺



Maret 22, 2019 at 4:57 am

Ya Allah, kok aku selalu suka ya sama sate. Beberapa review kuliner teman2 bikin aku ngiler kemana2, hahaha 😀



Maret 22, 2019 at 10:18 am

Aku suka sate. tapi sate kambing. Auto lapar bacanya



Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *